Selamat Datang di Web Portal Komunitas Donor Darah Indonesia Daftarkan alamat email anda dan dapatkan update berita terbaru melalui newsletter kami




Informasi Obat

Ketorolac

Editor : Rr. Anne Marie Heidija

Dibaca 50 kali

Ketorolac merupakan golongan obat antiinflamasi non-steroid (OAINS). Obat ini umumnya digunakan untuk meredakan pembengkakan dan rasa nyeri pascaoperasi mata. Selain itu, ketorolac juga dapat digunakan untuk mengatasi gatal-gatal pada mata akibat konjungtivitis alergi.

Ketorolac tersedia dalam bentuk cairan yang diteteskan. Jangka waktu maksimal penggunaan obat ini biasanya hanya tiga minggu, tapi bisa lebih dari itu jika memang disarankan oleh dokter.

Peringatan:

  • Ketorolac sebaiknya tidak digunakan saat hamil atau melahirkan. Obat ini juga menurunkan kesuburan jadi tidak dianjurkan bagi mereka yang sedang mencoba untuk hamil.
  • Tanyakan dosis ketorolac untuk anak-anak yang masih berusia di bawah dua tahun kepada dokter.
  • Harap berhati-hati bagi penderita infeksi mata, radang sendi artrisi reumatoid, dan diabetes.
  • Harap berhati-hati jika Anda alergi terhadap aspirin dan obat-obatan antiinflamasi non-steroid (OAINS), seperti ibuprofen atau diclofenac.
  • Harap waspada bagi Anda yang mudah mengalami pendarahan.
  • Hati-hati jika Anda menggunakan lensa kontak saat menjalani pengobatan dengan ketorolac. Sebaiknya jangan menggunakan lensa kontak hingga kondisi mata benar-benar sembuh.
  • Jika pandangan menjadi buram setelah menggunakan ketorolac, jangan mengemudi sebelum Anda bisa melihat dengan jelas kembali.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis, segera temui dokter.

Dosis Ketorolac

Bagi anak-anak yang masih berusia di bawah 2 tahun, tanyakan dosis ketorolac kepada dokter.

Menggunakan Ketorolac dengan Benar

Ikuti anjuran dokter dan baca informasi yang tertera pada kemasan ketorolac sebelum mulai menggunakannya.

Saat menggunakan ketorolac, jaga ujung botol agar tidak tersentuh mata atau tangan. Hal ini untuk menghindari terjadinya kontaminasi terhadap sisa obat di dalam botol.

Pastikan ada jarak waktu yang cukup antara satu dosis dengan dosis berikutnya. Usahakan untuk menggunakan ketorolac secara teratur tiap hari untuk memaksimalisasi efeknya.

Jika dokter menyertakan obat tetes lainnya, berikan jeda waktu 5 menit antara penggunaan ketorolac dengan obat tetes lainnya tersebut.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Ketorolac

Sama seperti obat-obat lain, ketorolac juga berpotensi menyebabkan efek samping. Efek samping yang umum terjadi setelah menggunakan obat ini adalah rasa pedih atau panas di mata yang bersifat sementara. Sedangkan efek samping yang lebih jarang terjadi adalah mata terasa gatal, mengeluarkan kotoran, berwarna kemerahan, atau bengkak pada kelopak mata.

 

Informasi Obat



BACA JUGA



BERITA TERKAIT