Selamat Datang di Web Portal Komunitas Donor Darah Indonesia Daftarkan alamat email anda dan dapatkan update berita terbaru melalui newsletter kami




Informasi Obat

Ketoprofen

Editor : Rr. Anne Marie Heidija

Dibaca 48 kali

Ketoprofen adalah obat yang digunakan untuk meredakan rasa sakit dan peradangan akibat penyakit rematik, serta masalah pada otot dan persendian lainnya. Contohnya adalah penyakit rematik asam urat atau gout, otot tegang atau keseleo, dan artritis. Selain itu, ketoprofen juga dapat digunakan untuk meredakan rasa sakit setelah operasi dan bagi wanita untuk meringankan rasa sakit akibat menstruasi.

Rasa sakit dan peradangan pada bagian yang mengalami cedera berasal dari suatu zat yang disebut dengan prostaglandin. Zat ini dihasilkan oleh enzim cyclo-oxygenase (COX). Ketoprofen bekerja dengan cara menghambat enzim COX tersebut.

Peringatan:

  • Bagi wanita hamil disarankan untuk tidak mengonsumsi ketoprofen, kecuali diresepkan oleh dokter. Sedangkan bagi wanita menyusui, obat ini tidak diperbolehkan untuk dikonsumsi.
  • Ketoprofen tidak disarankan untuk digunakan oleh mereka yang berusia di bawah 18 tahun dan mereka yang berusia di atas 65 tahun.
  • Harap berhati-hati bagi penderita penyakit lupus, gangguan ginjal, gangguan hati, tukak lambung, tukak duodenum, kolitis ulseratif, penyakit Crohn, hipertensi, masalah pada sirkulasi pembuluh darah, dan penggumpalan darah.
  • Harap waspada jika mengalami gejala nyeri perut, muntah darah, BAB pekat berwarna hitam atau disertai darah, dan mengalami sesak napas.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis, segera temui dokter.

Dosis Ketoprofen

Dosis penggunaan ketoprofen yang disarankan adalah 100-200 mg sekali tiap hari. Dosis akan diberikan sesuai dengan kondisi pasien yang ingin ditangani.

Mengonsumsi Ketoprofen dengan Benar

Ikuti anjuran dokter dan baca informasi yang tertera pada kemasan ketoprofen sebelum mulai menggunakannya.

Telan kapsul ketoprofen secara utuh. Jangan membuka kapsulnya terlebih dahulu saat akan diminum atau mengunyahnya.  Ketoprofen sebaiknya dikonsumsi setelah makan.

Bagi pasien yang lupa mengonsumsi ketoprofen, disarankan segera meminumnya begitu teringat jika jadwal dosis berikutnya tidak terlalu dekat. Jangan menggandakan dosis ketoprofen pada jadwal berikutnya untuk mengganti dosis yang terlewat.

Ketoprofen dapat membuat kulit penggunanya menjadi lebih sensitif terhadap sinar matahari. Jika Anda mengalaminya, hindarilah terpapar sinar matahari atau gunakanlah tabir surya.

Saat menjalani pengobatan dengan ketoprofen, Anda disarankan untuk tetap rutin memeriksakan diri ke dokter agar dokter dapat mengetahui perkembangan kondisi Anda.

Bagi penderita penyakit asam urat atau gout, hentikan pemakaian ketoprofen jika gejala tidak membaik dalam waktu satu minggu dan beri tahu dokter yang meresepkannya.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Ketoprofen

Sama seperti obat-obat lain, ketoprofen juga berpotensi menyebabkan efek samping. Efek samping yang bisa terjadi setelah menggunakan obat ini:

  • Mual
  • Gangguan perut
  • Nyeri ulu hati
  • Gangguan pencernaan
  • Diare

Informasi Obat



BACA JUGA



BERITA TERKAIT