Selamat Datang di Web Portal Komunitas Donor Darah Indonesia Daftarkan alamat email anda dan dapatkan update berita terbaru melalui newsletter kami




Informasi Obat

Modafinil

Editor : Rr. Anne Marie Heidija

Dibaca 45 kali

Modafinil adalah obat yang digunakan untuk mengatasi sebagian jenis gangguan tidur. Beberapa gangguan tidur tersebut berupa rasa kantuk yang berlebihan di siang hari dan apnea tidur.

Obat ini juga digunakan untuk mengobati gangguan tidur para pekerja yang terbiasa dengan sistem waktu kerja bergiliran (shift work sleep disorder). Obat ini bekerja dengan cara mengubah jumlah suatu zat di otak yang berfungsi mengendalikan kebutuhan tidur atau bangun.

Modafinil membantu penderita gangguan tidur untuk tetap terjaga dan mencegah terjadinya serangan tidur tiba-tiba bagi penderita narkolepsi, terutama ketika penderita sedang di tempat umum. Walau demikian, obat ini tidak bisa digunakan untuk menggantikan kecukupan waktu tidur dan istirahat harian. Pengidap gangguan tidur ini tetap membutuhkan penanganan lanjutan bersama dokter untuk mengatasi gangguan tidurnya.

Peringatan:

  • Wanita yang sedang hamil, menyusui, dan bayi tidak dianjurkan untuk mengonsumsi obat ini.
  • Anak-anak di bawah usia 18 tahun tidak dianjurkan untuk mengonsumsi obat ini.
  • Penderita aritmia, hipertensi, atau gangguan lain pada organ jantung.
  • Pernah menderita depresi dan serangan gelisah.
  • Memiliki riwayat gangguan kepribadian seperti bipolar, rendah percaya diri, psikosis (menilai realita dengan fantasi penderita), dan mania (merasa bahagia secara berlebihan).
  • Penderita yang sensitif atau memiliki alergi terhadap kandungan obat-obatan atau makanan tertentu, bahan pengawet, bahan pewarna, dan hewan.
  • Penderita gangguan pada ginjal atau hati.
  • Memiliki riwayat penyalahgunaan obat-obatan atau minuman alkohol.
  • Penderita yang sedang menjalani perawatan lain pada waktu yang sama, termasuk terapi suplemen, pengobatan herba, atau pengobatan pelengkap lainnya.
  • Segera temui dokter jika terjadi reaksi alergi atau overdosis saat menggunakan modafinil.

Dosis Modafinil

Dosis modafinil dapat ditingkatkan hingga 400 mg dengan menyesuaikan kondisi fisik dan respons pasien. Dokter akan meninjau dosis dan pengobatan secara teratur agar tetap sesuai dengan kondisi pasien.

Mengonsumsi Modafinil dengan Benar

Modafinil ditelan utuh bersama air putih dan harus dikonsumsi sesuai dengan dosis dan anjuran minum dari dokter. Modafinil dapat diminum sebanyak dua kali pada pagi dan siang hari. Konsumsi obat pada waktu yang sama tiap harinya. Mengonsumsi obat ini secara berlebihan dapat memicu efek samping yang membahayakan.

Bagi pasien yang lupa mengonsumsi modafinil, disarankan untuk tidak menggandakan dosis modafinil pada jadwal berikutnya untuk mengganti dosis yang terlewat. Lanjutkan ke jadwal minum obat selanjutnya. Penderita shift work sleep disorder sebaiknya memberitahu dokter jika jadwal kerja tidak sama setiap hari. Jangan menghentikan konsumsi obat secara tiba-tiba atau tanpa sepengetahuan dokter.

Hindari mengemudi atau mengoperasikan mesin saat dalam pengaruh obat ini karena dapat memengaruhi pikiran dan penilaian Anda. Rasa kantuk mungkin tidak sepenuhnya hilang meski telah mengonsumsi obat ini.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Modafinil

Sama seperti obat-obat lain, modafinil berpotensi menyebabkan efek samping. Beberapa reaksi alergi atau efek samping yang dapat terjadi antara lain:

  • Pusing
  • Kelelahan yang ekstrim
  • Kehilangan napsu makan
  • Diare
  • Sakit perut atau mengalami gangguan pencernaan
  • Mengantuk
  • Insomnia atau susah tidur
  • Detak jantung yang berdetak lebih cepat
  • Sakit dada
  • Mulut kering
  • Kebal atau kesemutan pada kaki atau tangan
  • Pandangan mengabur
  • Mual

Beberapa gejala lain yang tidak terlalu umum adalah vertigo, ruam kulit, gatal, sesak napas, demam, sakit punggung, berkeringat, dan kesulitan menggerakkan otot atau sulit bergerak. Segera hentikan penggunaan obat ini dan beri tahu dokter jika Anda merasakan gejala-gejala di atas maupun gejala-gejala lain yang dicurigai berhubungan dengan modafinil.

 

Informasi Obat



BACA JUGA



BERITA TERKAIT