Selamat Datang di Web Portal Komunitas Donor Darah Indonesia Daftarkan alamat email anda dan dapatkan update berita terbaru melalui newsletter kami




Informasi Obat

Triamcinolone

Editor : Rr. Anne Marie Heidija

Dibaca 50 kali

Triamcinolone adalah salah satu obat kortikosteroid yang tersedia dalam berbagai bentuk. Obat ini bekerja dengan mengurangi inflamasi dan dapat digunakan untuk mengatasi berbagai gejala yang meliputi:

  • Gangguan pernapasan, seperti asma.
  • Gejala rhinitis akibat alergi, misalnya bersin-bersin serta hidung tersumbat atau beringus.
  • Penyakit kulit, misalnya ruam kemerahan atau gatal-gatal.
  • Inflamasi pada sendi, seperti rheumatoid arthritis.
  • Peradangan dalam mulut.

Triamcinolone tersedia dalam berbagai merek dan harus digunakan dengan resep dokter. Pastikan Anda bertanya pada dokter sebelum menggunakan obat ini untuk anak-anak karena tiap merek triamcinolone memiliki batas usia penggunaan yang berbeda-beda.

Peringatan:

  • Wanita hamil dan menyusui dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan triamcinolone.
  • Harap berhati-hati jika menderita tuberkulosis, infeksi pada bagian yang akan ditangani dengan triamcinolone (misalnya hidung, gusi, atau kulit), diabetes, glaukoma, katarak, hipertensi intrakarnial, tukak lambung, sindrom Cushing, myasthenia gravis, sirosis, infeksi jamur, epilepsi, gagal hati, osteoporosis, serta gangguan psikosis akut.
  • Penggunaan triamcinolone untuk jangka panjang harus dilakukan dengan pemantauan rutin dari dokter.
  • Hindari mengemudi atau mengoperasikan alat berat selama Anda menggunakan triamcinolone.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis, segera temui dokter.

Dosis Triamcinolone

Dosis triamcinolone untuk tiap pasien bisa berbeda-beda. Takaran tersebut ditentukan berdasarkan jenis kondisi yang ingin diobati, tingkat keparahan gejala, usia, kondisi kesehatan secara menyeluruh, serta respons tubuh pasien terhadap obat.

Bentuk triamcinolone yang digunakan juga akan menjadi bahan pertimbangan oleh dokter. Contohnya triamcinolone dalam bentuk tablet pasti memiliki dosis yang berbeda dengan bentuk suntikan atau obat semprot.

Menggunakan Triamcinolone dengan Benar

Gunakan triamcinolone sesuai anjuran dokter dan jangan lupa untuk membaca keterangan pada kemasan. Hentikan pemakaian triamcinolone saat gejala sudah hilang sepenuhnya dan hubungi dokter jika gejala tidak kunjung mereda.

Lakukan pemeriksaan kesehatan secara rutin ke dokter agar perkembangan kondisi Anda serta keefektifan obat dapat dipantau.

Jika Anda menggunakan obat oles triamcinolone, terdapat beberapa hal yang sebaiknya Anda perhatikan dengan seksama. Di antaranya adalah:

  • Oleskan krim atau salep ini secukupnya hingga merata di kulit.
  • Jangan lupa untuk selalu mencuci tangan dengan air dan sabun sebelum dan sesudah menggunakan obat ini.
  • Pastikan obat ini tidak terkena mata atau luka terbuka. Segera basuh hingga bersih jika tidak sengaja terkena.
  • Jangan menutup bagian yang sudah diolesi triamcinolone.

Untuk triamcinolone dalam bentuk obat semprot, penggunaan obat ini tidak boleh lebih dari 12 minggu, kecuali atas anjuran dokter.

Usahakan untuk menggunakan triamcinolone pada jam yang sama tiap hari untuk memaksimalisasi efeknya dan agar tidak lupa. Bagi pasien yang lupa menggunakan triamcinolone, disarankan segera mengonsumsi atau menggunakannya begitu teringat jika jadwal dosis berikutnya tidak terlalu dekat. Jangan menggandakan dosis triamcinolone pada jadwal berikutnya untuk mengganti dosis yang terlewat.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Triamcinolone

Sama seperti obat-obat lain, triamcinolone juga dapat berpotensi menyebabkan efek samping. Tiap bentuk triamcinolone memiliki efek samping yang berbeda-beda. Berikut ini penjelasan mengenai beberapa efek samping yang mungkin terjadi berdasarkan bentuk obatnya.

  • Obat semprot hidung: iritasi pada hidung dan tenggorokan, batuk, mimisan ringan, sakit kepala, serta gangguan pencernaan.
  • Obat oles: iritasi, ruam, perih, serta sensasi terbakar pada kulit.
  • Obat suntik: pusing, sakit perut, sulit tidur, kenaikan berat badan, serta perubahan siklus menstruasi.

Segera hentikan pemakaian obat dan temui dokter jika Anda mengalami efek samping yang berkelanjutan atau bertambah parah.

Informasi Obat



BACA JUGA



BERITA TERKAIT