Selamat Datang di Web Portal Komunitas Donor Darah Indonesia Daftarkan alamat email anda dan dapatkan update berita terbaru melalui newsletter kami




Informasi Obat

Cefotaxim

Editor : Rr. Anne Marie Heidija

Dibaca 52 kali

Cefotaxim adalah salah satu obat antibiotik sefalosporin yang berfungsi untuk membunuh bakteri yang memicu infeksi. Karena manfaatnya untuk membasmi bakteri, antibiotik ini tidak efektif untuk mengobati infeksi akibat virus, seperti flu atau pilek.

Jenis infeksi yang bisa ditangani dengan cefotaxim beragam. Di antaranya adalah septikemia (infeksi dalam darah), meningitis, peritonitis (infeksi pada selaput yang melapisi rongga perut), serta osteomielitis (infeksi pada tulang). Pencegahan infeksi pada luka operasi juga bisa menggunakan antibiotik ini.

Cefotaxim hanya tersedia dalam bentuk obat suntik dan umumnya diberikan oleh dokter atau perawat. Konsultasikan kepada dokter guna memastikan merek dan dosis cefotaxim yang efektif untuk mengatasi jenis infeksi yang Anda idap.

Peringatan:

  • Wanita yang sedang hamil dianjurkan untuk menghindari cefotaxim, kecuali atas anjuran dokter.
  • Penggunaan cefotaxim untuk ibu menyusui harus dilakukan dengan pemantauan secara seksama oleh dokter.
  • Harap berhati-hati bagi yang menderita gangguan darah, gangguan sumsum tulang, diare yang parah, gangguan ritme jantung, gangguan pencernaan (khususnya kolitis), serta gangguan ginjal.
  • Pasien yang mengalami pusing setelah menggunakan cefotaxim sebaiknya tidak mengemudi atau mengoperasikan alat berat.
  • Hindari konsumsi serta penggunaan obat lain (termasuk obat-obatan herbal) selama menggunakan cefotaxim.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis, segera hubungi dokter.

Dosis Cefotaxim

Cefotaxim yang diberikan oleh dokter akan disesuaikan dengan jenis infeksi, tingkat keparahan, serta riwayat dan kondisi kesehatan pasien secara keseluruhan. Karena itu, dosis untuk pasien bisa berbeda-beda.

Takaran cefotaxim umum yang disarankan untuk menangani infeksi adalah 2 gram per hari. Tetapi untuk pasien dengan infeksi yang parah, dosis cefotaxim akan ditambah hingga 12 gram per hari yang terbagi dalam 3-4 kali pemberian.

Mengonsumsi Cefotaxim dengan Benar

Gunakanlah cefotaxim sesuai anjuran dokter. Selama menggunakan cefotaxim, kondisi pasien akan dipantau secara seksama oleh dokter. Langkah ini akan membantu dokter untuk mengetahui perkembangan kondisi Anda sekaligus keefektifan antibiotik tersebut.

Penggunaan cefotaxim berpotensi menurunkan sistem kekebalan tubuh. Karena itu, menjauhlah dari orang-orang yang mengalami infeksi, pastikan tangan Anda bersih sebelum menyentuh mata, hidung, atau mulut, serta periksakan diri ke dokter jika ada indikasi ganjil yang Anda alami.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Cefotaxim

Tiap obat pasti berpotensi menyebabkan berbagai efek samping. Demikian pula dengan cefotaxim. Beberapa efek samping yang mungkin terjadi saat menggunakan antibiotik ini meliputi:

  • Diare.
  • Pusing.
  • Kejang-kejang.
  • ruam kulit.
  • Demam.

Segera hubungi dokter jika Anda mengalami alergi atau efek samping yang berkelanjutan serta gejala yang tidak kunjung membaik.

Informasi Obat



BACA JUGA



BERITA TERKAIT