Selamat Datang di Web Portal Komunitas Donor Darah Indonesia Daftarkan alamat email anda dan dapatkan update berita terbaru melalui newsletter kami




Informasi Obat

Amfetamin

Editor : Rr. Anne Marie Heidija

Dibaca 65 kali

Amfetamin adalah obat yang bisa digunakan untuk mengobati gangguan hiperaktif atau disebut juga dengan attention deficit hyperactivity disorder (ADHD). Obat yang masuk ke dalam kelompok stimulan sistem saraf pusat ini mampu menurunkan tingkat kegelisahan dan meningkatkan daya konsentrasi pada pasien yang terlalu aktif, impulsif, mudah terganggu konsentrasinya, atau sulit untuk fokus dalam waktu yang lama.

Amfetamin juga bisa digunakan untuk mengobati narkolepsi atau gangguan tidur yang mengakibatkan penderita tidur secara tiba-tiba tanpa mengenal waktu dan tempat. Selain gangguan hiperaktif dan narkolepsi, obat ini juga bisa digunakan oleh penderita obesitas dalam menurunkan berat badan.

Peringatan:

  • Bagi wanita hamil, sesuaikan dosis amfetamin dengan anjuran dokter. Wanita menyusui tidak diperbolehkan mengonsumsi amfetamin.
  • Harap berhati-hati jika Anda menderita gangguan bipolar, pengerasan arteri atau arteriosklerosis, hipertensi, kardiomiopati, aritmia, penyakit jantung koroner dan gagal jantung.
  • Harap berhati-hati jika Anda memiliki riwayat serangan jantung, stroke, depresi, psikosis, sindrom Tourette, dan kejang-kejang.
  • Waspada jika Anda seorang pecandu obat-obatan terlarang, minuman beralkohol, dan rokok.
  • Jangan menggunakan amfetamin bersamaan dengan obat-obatan lainnya, seperti linezolid, phenelzine, iproniazid, procarbazine, sibutramine, moclobemide, toloxatone, dan selegiline, tanpa petunjuk dari dokter karena dikhawatirkan dapat menyebabkan efek samping yang membahayakan.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis setelah menggunakan amfetamin, segera temui dokter.

Menggunakan Amfetamin Dengan Benar

Ikuti anjuran dokter dan baca informasi yang tertera pada kemasan obat amfetamin sebelum menggunakannya. Untuk mengatasi obesitas, amfetamin biasa digunakan setengah jam sampai satu jam sebelum makan.

Pastikan ada jarak waktu yang cukup antara satu dosis dengan dosis berikutnya. Usahakan untuk menggunakan obat amfetamin pada jam yang sama tiap hari untuk memaksimalkan efeknya.

Bagi pasien yang lupa menggunakan obat amfetamin, disarankan segera melakukannya jika jadwal dosis berikutnya tidak terlalu dekat. Jangan menggandakan dosis amfetamin pada jadwal berikutnya untuk mengganti dosis yang terlewat.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Amfetamin

Sama seperti obat-obat lain, amfetamin juga berpotensi menyebabkan efek samping meski sangat jarang terjadi, yaitu gangguan penglihatan, gangguan pendengaran, perubahan kondisi mental, dan berhalusinasi.

Informasi Obat



BACA JUGA



BERITA TERKAIT